Monday, October 29, 2012

Syakira, Retreat, Relation

Tidak terasa sudah dipenghujung bulan October 2012. Sebulan belakangan ini begitu luar biasa perjalanan hidupku...
Setelah bergumul dan mendoakannya akhirnya Syakira Com, my new computer store name, yang berlokasi di Mall Ambassador resmi dibuka. Ber-partner dengan sahabat lama dari SMP 56 yang bertemu kembali - Hendra - kita membuka toko tersebut. Sejujurnya, semua berkat kasih karunia Allah yang luar biasa. Dengan niatan membantu sohibku tersebut tetapi berakhir kerjasama. Hendra yang selama ini berjuang dan mengidamkan mempunyai dan mengelola toko sendiri akhirnya terwujud. Proses yang tak lebih dari 1 bulan bisa terlaksana. Sekarang perjuangan kita agar Syakira Com bisa berjalan, bertumbuh dan berkembang dengan baik. 12-10-12 merupakan tanggal lahirnya toko tersebut, 12 Oktober 2012. Nama Syakira berasal dari nama anak dari Hendra yang berarti HOPE..jadi toko ini juga lahir dari Harapan kami bersama. Tuhan memberkati usaha kami ini.

Keseruan kedua dalam bulan ini adalah terlaksananya Retreat Staff SPH International tanggal 23-25 October 2012 di Via Renata Puncak. Seru karena tahun ini keterlibatan dalam panitia lebih besar. Termasuk dalam seksi acara dan team advance yang sehari sebelumnya harus mempersiapkan segala sesuatunya. Bekerjasama dengan rekan-rekan dari berbeda kampus juga memperkaya pengalaman. Gokil dan seru ternyata terlepas dari kebiasaan dan gaya masing-masing. Pendeta Agus dari STT Bandung memimpin kami di 6 sesi. Aku dan peserta mendapat pencerahan, pengertian dan terberkati luar biasa. Tema besar yang diusung tetaplah tema besar SPH International: Welcome Home, dengan penekanan dalam keluarga, tempat kerja dan gereja.
Dalam gereja, pak Agus menekankan pentingnya 'back to Bible'. Perbedaan denominasi yang ada harusnya disikapi dengan saling terbuka dan menghargai satu sama lain.
Dalam pekerjaan, beliau menekankan agar kita melakukan yang terbaik yang kita bisa untuk kemuliaan Tuhan. bahkan pak Agus mengharapkan kita sebagai orang Kristen melalukan pekerjaan hingga un-replaceable.

Dalam keluarga, komunikasi antar anggota keluarga adalah sangat penting. Kita harus menyuarakan kebenaran, tentunya dengan cara yang elegan. Hal ini yang menjadi keseriusanku karena saat ini komunikasi dengan mama sering kali berakhir dengan keributan. Aku yang muda yang sering terjebak dengan pemikiran sempit yang ditambah lagi dengan pergumulan dalam pekerjaan dan kehidupan pribadi yang memudahkan meledaknya emosi. Maafkan aku Mom, aku akan belajar lebih baik lagi.

Beginilah perjalanan hidupku saat ini, kedepan aku menjadi bagian dalam acara Natal Sektor 5 GPIB Karunia, school exhibition di Cibubur Junction, Drama Production: Kokonut High dan persiapan Natal di keluarga maupun hati. Selamat menyambut pekan yang baru teman-teman. Untuk Sahabat-sahabat Muslimku, selamat merayakan Idul Adha. God bless you all.

Saturday, September 29, 2012

end of month news, illness, new business

Fiiuuuhhh...sudah akhir September, pekerjaan sangat menyita waktu - Open House, design ini itu, planning untuk exhibition, dan lain-lain. Dengan pekerjaan yang seabrek, kondisi badan juga kurang baik, padahal sudah berusaha jaga makanan dan minum minuman bergizi. Mungkin karena perubahan cuaca dari musim panas ke musim penghujan.

Hari ini ada beberapa kejadian. Pertama pengumuman resmi dari KPU DKI atas terpilihnya Jokowi dan Basuki sebagai Gubernur DKI periode 2012-2017. Kedua, pernikahan teman sekerja Lian & Nova yang tidak bisa aku hadiri karena sakit ini..selamat ya untuk kalian berdua.. Tuhan memberkati perjalanan bahtera rumah tangga kalian berdua. Ketiga, kecelakaan pesawat terjadi lagi hari ini, kali ini pada saat pameran dirgantara di Bandung.. Mudah-mudahan kedepan tidak ada lagi kecelakaan transportasi yang mengerikan seperti ini. Keempat, saudara sekaligus sahabatku Dika sedang melakukan test di Elnusa.. goodluck my brother, I wish you all the best. Kelima, akhirnya proses pembuatan E-KTP kelar juga untuk foto dan pendataan lainnya..fiuuhh..tunggu jadinya di Juni 2013..hehehe..

Pada tulisanku terdahulu, aku sempat menyampaikan ada peristiwa yang penting dalam hidupku. Semua terjadi karena berkat Tuhan, bukan karena kuat dan kemampuanku.
Adalah sahabat SMP yang terhilang yang bertemu kembali 1 tahun belakangan ini - Hendra. Yang aku salut dari dia adalah perjuangan dan ketaatannya dalam hidupnya. Setelah jatuh bangun dalam usahanya di bidang ritel komputer, aku tertarik - yang sebenarnya bermaksud membantu - untuk menjadi bagian dalam usaha tersebut. Takut, khawatir dan sepertinya 'gambling', tetapi ternyata Tuhan memberi jalan keluar dan mengarahkan kami berdua. Just hoping for the best..tetap berusaha dan berserah penuh dalam usaha ini. Jangan heran nanti kalian akan membaca promosi toko komputer kami - Syakira Com - di blog ini serta jaringan sosial yang lain.

Bulan Oktober akan menjadi bulan tersibuk, akan ada Open House ke-2, Retreat 5 kampus SPH International di Via Renata Puncak dimana aku juga ikut membantu menyiapkannya, SPHI SC exhibition di CIbubur di akhir bulannya..fiuuhh..mudah-mudahan semua berjalan lancar.

Well, that's it for now, aku akan kembali secepatnya dan rencana membahas beberapa serial televisi yang oke banget untuk di tonton. See you soon and have a great weekend. God bless.

Thursday, September 20, 2012

Menuju Jakarta Baru

Aku menulis blog ini setelah mengikuti dengan seru dan tegang perhitungan cepat (quick count) atas pemilihan gubernur DKI Jakarta hari ini 20 September 2012. Akhirnya terpilihlah gubernur DKI Jakarta baru versi quick count: Jokowi-Basuki untuk Jakarta baru, hasil KPUD sendiri akan diumumkan sekitar 1 minggu kedepan.


Sedikit gambaran profil dari Jokowi:

Joko Widodo lahir dari keluarga miskin yang tinggal di daerah bantaran kali yang kumuh di Surakarta, Jawa Tengah. Anak pertama dari empat bersaudara ini lahir dari keluarga penjual kayu, pasangan Noto Mihardjo dan Sujiatmi . Semasa kecil ia bersekolah di SD 111 Tirtoyoso Solo, dan melanjutkan ke SMP N 1 di kota yang sama. Selepas SMP, Jokowi bersekolah di SMA 6 Solo. 

Sebagai keluarga penjual kayu, Joko kecil tumbuh sebagai anak yang terbiasa hidup susah. Kadang sulit makan dan membayar sekolah adalah salah satunya. Meski begitu ia dikenal sebagai anak yang tidak nakal, walau begitu ia sangat suka main seperti anak-anak lain pada umumnya.

Kegiatan yang sering ia lakukan semasa kecil adalah memancing ikan, main layang-layang, dan bermain sepakbola. Ada cerita unik yang dilakukannya ketika kecil yaitu dirinya suka sekali mandi di sungai di belakang rumahynya sambil mencari telur bebek di dekat sungai. Joko Widodo adalah anak laki-laki pertama di dalam keluarga, tak heran bila ia menjadi penjaga bagi tiga adik perempuannya. Karena paling besar, ia sering membantu sang ibu mengasuh adik-adiknya. Kadang mengantar mereka ke sekolah, atau membantu para adik membereskan pekerjaan rumah. Bahkan ketika adik-adiknya beranjak besar, saat ada masalah dengan pacarnya, dirinya turut membantu menyelesaikan masalah tersebut. Meski begitu, pria asli Solo ini tetap memiliki prestasi luar biasa di kelasnya. Padahal ia sendiri mengaku tak begitu rajin belajar, karena dahulu ia sering membantu orangtuanya seperti menagih pembayaran kepada pelanggan kayu atau menaikkan kayu yang sudah dibeli orang ke atas gerobak atau becak.

Lulus SMA, Joko hijrah ke Yogyakarta untuk meneruskan pendidikannya ke jenjang sarjana. Universitas Gajah mada (UGM) jurusan Teknologi Kayu menjadi pilihannya untuk belajar. Jurusan itu ia ambil karena ingin mewujudkan cita-citanya menjadi tukang kayu. Selama kuliah, ia ngekos di Yogya. Seminggu atau sebulan sekali ia pulang ke Solo naik bus. Meski baru tingkat satu, Joko telah menemukan tambatan hati. Gadis cantik nan sederhana yang bernama Iriana menjadi kekasihnya. Dia adalah teman adiknya yang sering main ke rumahnya. Bahkan sejak kenal dengan gadis itu, Joko tak pernah pindah ke lain hati sampai memutuskan menikah pada 24 Desember 1986.

Setelah selesai kuliah, Joko bekerja di sebuah BUMN di Aceh. Tak berapa lama tepatnya hanya 1,5 tahun, ia memutuskan untuk kembali ke Solo merintis bisnis mebel dengan modal minus. Jatuh bangun dalam mengembangkan bisnis mebelnya menjadi cerita tersendiri bagi Joko Widodo. Dan mebel pertama yang dibuatnya adalah bedroom set. Dulu ia hanya menjualnya di daerah Solo saja, tapi setelah tiga tahun ia mampu menjualnya hingga ke luar negeri.


Penghargaan:
  • Joko Widodo terpilih menjadi salah satu dari “10 Tokoh 2008″
  • Menjadi walikota terbaik tahun 2009
  • Pak Joko Widodo jg meraih penghargaan Bung Hatta Award, atas kepemimpinan dan kinerja beliau selama membangun dan memimpin kota Solo.
  • Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS) Award
Selain itu, berkat kepemimpinan beliau (dan tentunya semua pihak yg membantu), kota Solo jg banyak meraih penghargaan, di antaranya
  • Kota Pro-Investasi dari Badan Penanaman Modal Daerah Jawa Tengah
  • Kota Layak Anak dari Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan
  • Wahana Nugraha dari Departemen Perhubungan
  • Sanitasi dan Penataan Permukiman Kumuh dari Departemen Pekerjaan Umum
  • Kota dengan Tata Ruang Terbaik ke-2 di Indonesia


Dan berikut gambaran mengenai sosok Ahok:


Basuki T Purnama  (BTP) yang akrab dipanggil Ahok lahir di Gantung, desa Laskar Pelangi, Belitung Timur.
Ia melanjutkan Sekolah Menengah Atas (SMU) dan perguruan tinggi di Jakarta dengan memilih Fakultas Teknologi Mineral jurusan Teknik Geologi Universitas Trisakti.
Setelah menamatkan pendidikannya dan mendapat gelar Sarjana Teknik Geologi (Insiyur geologi) pada tahun 1989, Basuki pulang kampung–menetap di Belitung dan mendirikan perusahaan CV Panda yang bergerak dibidang kontraktor pertambangan PT Timah.
Menggeluti dunia kontraktor selama dua tahun, Basuki menyadari betul hal ini tidak akan mampu mewujudkan visi pembangunan yang ia miliki, karena untuk menjadi pengelolah mineral selain diperlukan modal (investor) juga dibutuhkan manajemen yang profesional.
Untuk itu Basuki memutuskan kuliah S-2 dan mengambil bidang manajemen keuangan di Sekolah Tinggi Manajemen Prasetiya Mulya Jakarta. Mendapat gelar Master in Bussiness Administrasi (MBA) atau Magister Manajemen (MM) membawa Basuki diterima kerja di PT Simaxindo Primadaya di Jakarta, yaitu perusahaan yang bergerak dibidang kontraktor pembangunan pembangkit listrik sebagai staf direksi bidang analisa biaya dan keuangan proyek. Karena ingin konsentrasi pekerjaan di Belitung, pada tahun 1995 Basuki memutuskan untuk berhenti bekerja dan pulang ke kampung halamannya.
Perlu diketahui, tahun 1992 Basuki mendirikan PT Nurindra Ekapersada sebagai persiapan membangun pabrik Gravel Pack Sand (GPS) pada tahun 1995. Bagi Basuki, pabrik yang berlokasi di Dusun Burung Mandi, Desa mengkubang, Kecamatan Manggar, Belitung Timur ini diharapkan dapat menjadi proyek percontohan bagaimana mensejahterakan stakeholder (pemegang saham, karyawan, dan rakyat) dan juga diharapkan dapat memberikan konstribusi bagi Pendapatan Asli Daerah Belitung Timur dengan memberdayakan sumber daya mineral yang terbatas. Di sisi lain diyakini PT Nurindra Ekapersada memikili visi untuk menghasilkan sumber daya manusia yang tangguh.
Berangkat dari visi seperti itulah pada tahun 1994, Basuki didukung oleh seorang tokoh pejuang kemerdekaan Bapak alm Wasidewo untuk memulai pembangunan pabrik pengolahan pasir kwarsa pertama di Pulau Belitung dengan memamfaatkan teknologi Amerika dan Jerman. Pembangunan pabrik ini diharapkan juga memberikan harapan besar menjadi cikal bakal tumbuhnya suatu kawasan industri dan pelabuhan samudra dengan nama KIAK (Kawasan Industri Air Kelik).
KIPRAH POLITIK
Sebagai pengusaha di tahun 1995 ia mengalami sendiri pahitnya berhadapan dengan  politik dan birokrasi yang korup. Pabriknya ditutup karena ia melawan kesewenang-wenangan pejabat. Sempat terpikir olehnya untuk hijrah dari Indonesia ke luar negeri, tetapi keinginan itu ditolak oleh sang ayah yang mengatakan bahwa satu hari rakyat akan memilih Ahok untuk memperjuangkan nasib mereka.
Dikenal sebagai keluarga yang dermawan di kampungnya, sang ayah yang dikenal dengan nama Kim Nam, memberikan ilustrasi kepada Ahok. Jika seseorang ingin membagikan uang 1 milyar kepada rakyat masing-masing 500 ribu rupiah, ini hanya akan cukup dibagi untuk  2000 orang. Tetapi jika uang tersebut digunakan untuk berpolitik, bayangkan jumlah uang di APBD yang bisa dikuasai untuk kepentingan rakyat. APBD kabupaten Belitung Timur saja mencapai 200 milyar di tahun 2005.
Bermodal keyakinan bahwa orang miskin jangan lawan orang kaya dan orang kaya jangan lawan pejabat (Kong Hu Cu), keinginan untuk membantu rakyat kecil di kampungnya, dan juga kefrustasian yang mendalam terhadap kesemena-menaan pejabat yang ia alami sendiri, Ahok memutuskan untuk masuk ke politik di tahun 2003.
Pertama-tama ia bergabung dibawah bendera Partai Perhimpunan Indonesia Baru (PPIB) yang saat itu dipimpin oleh Dr. Sjahrir. Pada pemilu 2004 ia mencalonkan diri sebagai anggota legislatif. Dengan keuangan yang sangat terbatas dan model kampanye yang lain dari yang lain, yaitu menolak memberikan uang kepada rakyat,  ia terpilih menjadi anggota DPRD Kabupaten Belitung Timur periode 2004-2009.
Selama di DPRD ia berhasil menunjukan integritasnya dengan menolak ikut dalam praktik KKN, menolak mengambil uang SPPD fiktif, dan menjadi dikenal masyarakat karena ia satu-satunya anggota DPRD yang berani secara langsung dan sering bertemu dengan masyarakat untuk mendengar keluhan mereka sementara anggota DPRD lain lebih sering “mangkir”.
Setelah 7 bulan menjadi DPRD, muncul banyak dukungan dari rakyat yang mendorong Ahok menjadi bupati. Maju sebagai calon Bupati Belitung Timur di tahun 2005, Ahok mempertahankan cara kampanyenya, yaitu dengan mengajar dan melayani langsung rakyat dengan memberikan nomor telfon genggamnya yang juga adalah nomor yang dipakai untuk berkomunikasi dengan keluarganya. Dengan cara ini ia mampu mengerti dan merasakan langsung situasi dan kebutuhan rakyat. Dengan cara kampanye yang tidak “tradisional” ini, yaitu tanpa politik uang, ia secara mengejutkan berhasil mengantongi suara 37,13 persen dan menjadi Bupati Belitung Timur periode 2005-2010. Padahal Belitung Timur dikenal sebagai daerah basis Masyumi, yang juga adalah kampung dari Yusril Ihza Mahendra.
Bermodalkan pengalamannya sebagai pengusaha dan juga anggota DPRD yang mengerti betul sistem keuangan dan budaya birokrasi yang ada, dalam waktu singkat sebagai Bupati ia mampu melaksanakan pelayanan kesehatan gratis, sekolah gratis sampai tingkat SMA, pengaspalan jalan sampai ke pelosok-pelosok daerah, dan perbaikan pelayanan publik lainya. Prinsipnya sederhana: jika kepala lurus, bawahan tidak berani tidak lurus. Selama menjadi bupati ia dikenal sebagai sosok yang anti sogokan baik di kalangan lawan politik, pengusaha, maupun rakyat kecil. Ia memotong semua biaya pembangunan yang melibatkan kontraktor sampai 20 persen.  Dengan demikian ia memiliki banyak kelebihan anggaran untuk memperbaiki kesejahteraan masyarakat.
Kesuksesan ini terdengar ke seluruh Bangka Belitung dan mulailah muncul suara-suara untuk mendorong Ahok maju sebagai Gubernur di tahun 2007. Kesuksesannya di Belitung Timur tercermin dalam pemilihan Gubernur Babel ketika 63 persen pemilih di Belitung Timur memilih Ahok. Namun sayang, karena banyaknya manipulasi dalam proses pemungutan dan penghitungan suara, ia gagal menjadi Gubernur Babel.
Dalam pemilu legislative 2009 ia maju sebagai caleg dari Golkar. Meski awalnya ditempatkan pada nomor urut keempat dalam daftar caleg (padahal di Babel hanya tersedia 3 kursi), ia berhasil mendapatkan suara terbanyak dan memperoleh kursi DPR berkat perubahan sistem pembagian kursi dari nomor urut menjadi suara terbanyak.
Selama di DPR, ia duduk di komisi II. Ia dikenal oleh kawan dan lawan sebagai figur yang apa adanya, vokal, dan mudah diakses oleh masyarakat banyak. Lewat kiprahnya di DPR ia menciptakan standard baru bagi anggota-anggota DPR lain dalam anti-korupsi, transparansi dan profesionalisme. Ia bisa dikatakan sebagai pioner dalam pelaporan aktivitas kerja DPR baik dalam proses pembahasan undang-undang maupun dalam berbagai kunjungan kerja. Semua laporan bisa diakses melalui websitenya. Sementara itu, staf ahlinya bukan hanya sekedar bekerja menyediakan materi undang-undang tetapi juga secara aktif mengumpulkan informasi dan mengadvokasi kebutuhan masyarakat. Saat ini, salah satu hal fundamental yang ia sedang perjuangkan adalah bagaimana memperbaiki sistem rekrutmen kandidat kepala daerah untuk mencegah koruptor masuk dalam persaingan pemilukada dan membuka peluang bagi individu-individu idealis untuk masuk merebut kepemimpinan di daerah.
Ahok berkeyakinan bahwa perubahan di Indonesia bergantung pada apakah individu-individu idealis berani masuk ke politik dan ketika di dalam berani mempertahankan integritasnya. Baginya, di alam demokrasi, yang baik dan yang jahat memiliki peluang yang sama untuk merebut kepemimpinan politik. Jika individu-individu idealis tidak berani masuk, tidak aneh kalau sampai hari ini politik dan birokrasi Indonesia masih sangat korup. Oleh karena itu ia berharap model berpolitik yang ia sudah jalankan bisa dijadikan contoh oleh rekan-rekan idealis lain untuk masuk dan berjuang dalam politik.  Sampai hari ini ia masih terus berkeliling bertemu dengan masyarakat untuk menyampaikan pesan ini dan pentingnya memiliki pemimpin yang bersih, transparan, dan profesional.
Di tahun 2006, Ahok dinobatkan oleh Majalah TEMPO sebagai salah satu dari 10 tokoh yang mengubah Indonesia. Di tahun 2007 ia dinobatkan sebagai Tokoh Anti Korupsi dari penyelenggara negara oleh Gerakan Tiga Pilar Kemitraan yang terdiri dari KADIN, Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara, dan Masyarakat Transparansi Indonesia. Melihat kiprahnya, kita bisa mengatakan bahwa berpolitik ala Ahok adalah berpolitik atas dasar nilai pelayanan, ketulusan, kejujuran, dan pengorbanan; bukan politik instan yang sarat pencitraan.

Indonesia berharap bahwa kedua anak bangsa ini bisa menjadi pemimpin yang adil dan bijaksana serta membawa Jakarta dan daerah sekitarnya menjadi daerah yang aman serta sejahtera. Yuk kita dukung mereka dalam doa kita serta melakukan apa yang menjadi tanggungjawab kita saat ini dengan sebaik-baiknya.
Tuhan memberkati.

(dari berbagai sumber)

Sunday, September 16, 2012

wishful thinking, busy, big decision

Sudah hampir 1 bulan setelah Idul Fitri..kehidupan rasanya begitu cepat berlalu. Pekerjaan sudah mulai padat, selain admission, tetapi juga sudah mulai menyiapkan Open House, exhibition, foto, design ini dan itu, serta beberapa hal lainnya. Bersyukur teman-teman rekan kerja yang luar biasa yang selalu membantu dan mensupport. 

Sudah bulan September tetapi hujan masih sangat jarang turun. Beberapa lokasi di Indonesia sudah sangat kekeringan berat, di area lain kebakaran hutan merebak. Kebakaran juga kerap kali terjadi dibeberapa kota..sedih melihat banyaknya korban dengan fenomena ini. Berharap semua segera berakhir dengan kondisi kian baik kedepan.

Hidup ini penuh dengan pilihan, termasuk ketika kita memilih untuk bekerjasama dengan orang lain. Beberapa waktu lalu pikiranku penuh dengan kebimbangan dan pertimbangan. Akhirnya kesempatan yang menurutku Tuhan yang beri, aku ambil dan putuskan. Tulisan berikutnya akan aku informasikan apa yang menjadi keputusan penting tersebut.

Beberapa rekan kerjaku akan melepas masa lajangnya beberapa bulan kedepan...selamat ya buat mereka semua..Tuhan memberkati rumah tangga kalian selalu.

Harapan harus selalu diperkatakan sehingga bisa menjadi kenyataan tentunya atas rahmat dari Yang Empunya Hidup ini. Selamat memasuki tengah bulan September, Tuhan memberkati teman-teman semua.

Thursday, August 23, 2012

4 days more, how days moving so fast

Lebaran sudah lewat 3 hari, liburan tak terasa tinggal 4 hari lagi...so fast!
21-22 Agustus kemaren aku sempat menikmati liburanku di rumah kediaman David, Sisca dan Deedee, Sentul City. Seneenngg banget!

here's some moments that we capture on photos:

bergaya at pool

udangnya menggugah selera

susah ya menyelam itu

semua beraksi untuk menyiapkan barbeque

wajah-wajah sudah tidak sabar untuk makan

Semoga setelah liburan Lebaran kali ini akan semakin meningkatkan produktivitas dan semangat dalam berkarya. Cheers for these days guys. Diberkati rumah barumu Sis, menjadi saluran berkat buat banyak orang. God bless.

Sunday, August 19, 2012

Holiday Travel April & June 2012 (part 2 - Jogjakarta)


Tahun 2012 ini aku sempat berlibur ke beberapa tempat untuk menghilangkan kepenatan, walaupun tetap diselingi dengan bekerja. Berikut moment-moment yang bisa dibagikan:

Air Asia to fly

Bandara Adisucipto

campus harapan waktu SMA hehehe

with my bro Andika

Tugu Jogja


Gudek Hj. Ahmad

ini yang oke, Yu Djum

macet juga malem-malem di Jogja

sempet nonton konser di alun-alun

meneer dari mana nih?

home industry bapia patok


Holiday Travel April & June 2012 (part 1 - BALI)

Tahun 2012 ini aku sempat berlibur ke beberapa tempat untuk menghilangkan kepenatan, walaupun tetap diselingi dengan bekerja. Berikut moment-moment yang bisa dibagikan:

Breakfast @BaliDeli

Pantai PadangPadang

Trio kwek kwek hehehehe

Petugas Bebek Tepi Sawah

Sikil sikile sopo yo?

One of the expensive resto

Kuta

Jumbaran with ex-SPH crew

pria Bali

teteup..gaya dulu!

Kuta Beach in early morning

Hari pertama Idul Fitri 1433H

Libur Lebaran dimulai tanggal 16 Agustus lalu..yaayy, senangnya karena bisa rehat sejenak sebelum menghadapi kesibukan di 3 bulan kedepan. Sempat berkumpul bersama sahabat-sahabat rekan kerja untuk menikmati sepinya kota Jakarta. Sempat juga beberes rumah untuk mengisi waktu libur. Tahun ini memang tidak ada rencana pergi wisata atau keluar kota..tidak juga ikut Dika ke Padang untuk berlebaran disana..(titip rendangnya aja ya Ndut..hehehehe).

Dan akhirnya hari ini hari pertama Idul Fitri, tidak menyangka banyak kiriman makanan seperti ketupat dengan pernak perniknya..ayam kecap, soto Makasar, krecek, kerupuk, dan lain-lain. Rencana kita akan pesan makanan tidak jadi karena makanan sangat berlimpah. Kita juga membagi-bagikan berkat ini kepada tetangga dekat.
Ivan juga datang bersama dengan sahabatnya Selamet (yang juga membawa makanan Lebaran khas Betawi yang enak). Idul Fitri memang waktunya kita untuk berkumpul dengan keluarga dan orang tercinta, jadi nikmati kebersamaan tersebut.

Sekali lagi, untuk sahabat-sahabat Muslim ku...selamat merayakan Hari Raya Idul Fitri, maaf lahir batin, kiranya kasih dan damai sejahtera Tuhan melingkupi kita semua..amin..

For all, enjoy your holiday ya.. God bless and cheers!

Wednesday, August 08, 2012

Already in August...time flies...

Rasanya cepat sekali waktu berlalu..tiba-tiba sudah memasuki pertengahan Agustus 2012. Banyak hal yang sudah dilewati baik dalam kehidupan pribadi, masyarakat, pelayanan dan pekerjaan. Banyak keputusan-keputusan yang diambil yang bisa saja mempengaruhi masa depan. Tetapi yang pasti, Kasih Tuhanku selalu menaungiku melewati semua hal dalam hidup ini.

Beberapa hal yang mau aku sampaikan di cerita selanjutnya seperti liburanku di April dan Juni kemaren (Bali, Jogja, Singapore) dan kegiatan-kegiatan sehari-hariku. Jangan lupa selalu mampir-mampir ke blog ku ini ya.

Bagi sahabat-sahabat Muslim ku, selamat menunaikan Ibadah Puasa. Tuhan memberkati kalian semua.

Soo..selamat berkarya untuk hari ini, sukses selalu dan Tuhan memberkati. Cheers! (can be meaning for "a drinking toast", "goodbye", "cheerio" or "thanks")

Wednesday, February 22, 2012

Puncak Badai Matahari di 2013


Badai Matahari yang terpantau Senin (23/1/2012) pukul 10.50 WIB berhasil diantisipasi sehingga tidak menimbulkan dampak negatif. Bagi Indonesia, fenomena alam ini tidak memberi pengaruh berarti. Badai Matahari ini diperkirakan akan mencapai ekstrem pada tahun 2013.
Hal ini dikemukakan Deputi Bidang Sains, Pengkajian, dan Informasi Kedirgantaraan, Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan), Thomas Djamaluddin, Rabu (25/1/2012), di Jakarta.
Badai Matahari yang ditandai munculnya flare ini masuk skala menengah tinggi (M8-9), dengan indikator pancaran sinar-X yang mencapai 10 - 5 hingga 10 – 4 watt per meter persegi. Badai Matahari disebut mencapai skala sangat kuat (ekstrem) bila berskala 10 – 4 hingga 10 – 3 watt per m2.
Serbuan partikel proton ke Bumi diantisipasi dengan mengalihkan jalur penerbangan jarak jauh dari Amerika Serikat ke Asia dan sebaliknya yang melintasi kutub Utara.
Paparan partikel proton ini tidak berdampak bagi Bumi karena ada lapisan magnetosfer yang menahan partikel tersebut. Radiasi dari badai Matahari juga akan diserap lapisan ozon.
Badai Matahari antara lain pernah menimbulkan dampak pada tahun 1989 dan tahun 2000 bagi sistem kelistrikan di negara- negara di lintang tinggi dan dekat kutub, antara lain Kanada.

Pantauan di Indonesia
Partikel energetik proton mencapai Bumi Selasa (24/1) malam waktu Indonesia. Menurut Clara Yono Yatini, Kepala Pusat Sains Antariksa Lapan, badai Matahari telah memengaruhi komunikasi radio antarstasiun milik Lapan hingga terjadi blackout.
Kondisi geomagnet di Indonesia terpantau di tujuh stasiun Lapan, yaitu di Kototabang, Sumatera Barat; Tanjungsari, Jawa Barat; Pontianak, Kalimantan Barat; Biak, Papua; Manado, Sulawesi Utara; Parepare, Sulawesi Selatan; dan Kupang, Nusa Tenggara Timur. Hasil pantauan tidak menunjukkan gangguan berarti, kata Clara.
Thomas menjelaskan, flare ini merupakan yang pertama kali terpantau sejak Mei 2005. Kelas M yang mendekati kelas X, dampaknya akan kuat bila mengarah ke bumi.
Flare dari teropong di Bumi tampak berupa bintik hitam di permukaan Matahari dan akan meningkat menjadi letupan terang. Sinar-X yang terpancar dari letupan itu terekam pada satelit Geostationary Operational Environmental Satellite.
Flare diikuti lontaran massa dari korona Matahari. Yang menonjol adalah proton yang melesat dengan kecepatan 1.400 kilometer per detik.
Korona terdeteksi oleh wahana pemantau Matahari SOHO pada posisi antara Bumi dan Matahari berjarak 1.500.000 km dari Bumi (4 kali jarak Bumi-Bulan). "Partikel bermuatan dari Matahari itu tampak seperti hujan salju, berarti mengarah ke arah bumi," kata Thomas.
Anomali cuaca Matahari ini akan memengaruhi ionosfer. Lapisan ini digunakan untuk memantulkan gelombang pendek pada komunikasi radio. Komunikasi radio frekuensi HF akan terganggu, termasuk siaran radio luar negeri, seperti BBC, VOA, dan ABC. Navigasi berbasis satelit, seperti GPS, juga dapat terganggu akurasinya.
Badai Matahari berskala menengah tinggi ini berpotensi mengganggu operasional satelit, seperti satelit komunikasi. Bila gangguan tidak dapat diatasi oleh operator satelit, ada kemungkinan akan mengganggu telekomunikasi penggunaan telepon seluler, siaran TV, dan komunikasi data perbankan.
Namun, tidak benar radiasi dari Matahari itu akan berefek langsung bagi tubuh manusia. Juga tidak ada efek radiasi ketika berkomunikasi menggunakan telepon seluler. "Kalau ada berita itu hanya hoax," kata Thomas. Efek paparan proton hanya terjadi di wilayah kutub.

(dari berbagai sumber)

Wednesday, January 04, 2012

End 2011 - Start 2012 photos memories


SPHI: Sempetin makan siang di Botani
 SPHI: Makanlah yang menyatukan kita
SPHI: Training day @SPHI Kemang
 






SPHI: hari-hari kulineran (dari sekian banyak hari)








Karunia: hangouts with good friends


 Karunia: IK @home
Padang Pariaman: sawah depan rumah
 Padang Pariaman: Bergulat dengan pembuatan Rendang
 Padang Pariaman: si Amak - miss u
 Padang Pariaman: me with Eki
 Padang Pariaman: me and Dika







Padang Pariaman: Itik Lado Mudo yang super pedezz
Padang Pariaman: Lake Maninjau (from distance)







Padang Pariaman: Jam Gadang











Reuni SMP 56 @ Dapur Sunda







Reuni SMP 56 @ Dapur Sunda 2







 Family: Shirley, David and Mom


 Family: Me and Mom







Family: Christmas @Aryaduta - Ivan, Mom and Dika



 @Plaza Semanggi

Family: @Aryaduta






And many more... Thank you all for the great year...I'm sorry for my mistakes, thank you for your care and support. I hope we will have another great year in 2012. God bless you.